bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Navigating Asia Pacific’s Identity Fraud Landscape

Pernahkah Anda menonton kultus klasik “Invasion of the Body Snatchers”? Film pengambilalihan alien tahun 1950-an paling diingat karena membangkitkan paranoia tentang kejahatan tak berwajah yang mengintai di masyarakat.

Sekarang, 70 tahun kemudian, invasi ini mungkin lebih nyata daripada pening. Orang-orang yang tidak seperti yang mereka katakan secara diam-diam dan diam-diam mencuri identitas — semuanya untuk melakukan penipuan. Dan mereka tampaknya tak terbendung. Sebagai protagonis film menyatakan, “Mereka telah tiba. Anda selanjutnya!”

Bukan Jika, Tapi Kapan

Statistik pencurian identitas mengungkapkan bahwa peluang menjadi korban penipuan digital lebih tinggi daripada yang diperkirakan. Sebuah laporan baru-baru ini menemukan bahwa setidaknya satu dari empat konsumen di Asia Pasifik telah menjadi korban penipuan online.

Angka tersebut diperkirakan akan terus meningkat, sebagai dampak dari pesatnya peningkatan layanan digital. Pada tahun 2021 saja, penipuan online akan mencapai 57% dari semua kejahatan dunia maya, didorong oleh lonjakan digitalisasi dan transaksi online yang dipicu oleh pandemi. Teknik favorit termasuk penipuan dan penipuan (57%) dan phishing (18%).

Serangan phishing sebenarnya menargetkan wilayah tersebut dengan impunitas. Usaha kecil dan menengah (UKM) di negara-negara seperti Indonesia, Malaysia dan Vietnam sangat rentan. Taktik populer termasuk penipu yang menyamar sebagai entitas atau otoritas tepercaya dan mengirimkan email/pesan teks palsu kepada korbannya. Trik ini untuk membuka dokumen berbahaya, mengeklik tautan yang mengarah ke situs web palsu atau bahkan menangani informasi pribadi.

Setelah penipu ini memiliki data pribadi korbannya, mereka dapat menggunakannya untuk melakukan sejumlah aktivitas penipuan — mulai dari penipuan identitas sintetis hingga pengambilalihan akun. Penipuan identitas sintetik sedang meningkat karena menggabungkan informasi ID palsu dan asli, membuat jenis pencurian identitas ini sangat sulit dideteksi.

Memikirkan Kembali Kepercayaan

Bank-bank di Asia Tenggara adalah salah satu sektor yang paling disasar di dunia, menyumbang 21% dari serangan phishing di seluruh dunia pada tahun 2020. Namun wawasan dari penelitian Jumio menemukan bahwa konsumen tidak percaya diri bisnis melakukan segala yang mereka bisa untuk melindungi akun online mereka. Salah satu alasan potensial untuk kurangnya kepercayaan ini mungkin karena bisnis tidak memiliki kemampuan untuk mengidentifikasi serangan dengan cepat sebelum meningkat.

Jadi bagaimana organisasi dapat mulai melindungi pelanggan dan diri mereka sendiri?

Memerangi penipuan membutuhkan upaya dan kerja sama semua orang. Misalnya:

Dari sisi regulasi, langkah-langkah harus diambil untuk selangkah lebih maju dari penipu. Langkah-langkah terbaru termasuk melarang tautan yang dapat diklik dalam email atau pesan SMS yang dikirim ke pelanggan di negara-negara seperti Singapura dan Filipina. Bisnis di beberapa negara juga diberikan akses ke basis data identitas digital nasional sebagai sarana verifikasi identitas pelanggan. Untuk bisnis, uji tuntas harus dilakukan untuk tidak hanya menggunakan kombinasi teknologi yang tepat, tetapi juga berbagai teknik autentikasi. Pemeriksaan basis data saja tidak lagi cukup karena aktivitas penipuan menjadi lebih inventif. Negara-negara seperti Filipina dan Malaysia, misalnya, sudah menganjurkan kombinasi verifikasi ID, biometrik, dan pelacakan aktivitas. Hal ini untuk memastikan sidik jari atau wajah dari orang yang masih hidup di tempat penangkapan. Konsumen juga harus jeli mengenali tanda-tanda penipuan agar tidak menjadi korban. Untuk tujuan ini, baik pemerintah maupun bisnis telah meningkatkan kesadaran melalui prakarsa pendidikan publik tentang taktik populer yang digunakan penipu untuk mengelabui korbannya.

Kurangi Penipuan

Proses verifikasi dan verifikasi identitas ini merupakan bagian dari proses Know Your Customer (KYC) wajib untuk memverifikasi ID pelanggan dan menilai risiko yang ditimbulkan oleh setiap pelanggan. Tinjauan uji tuntas lebih lanjut diperlukan untuk pelanggan dengan faktor risiko yang lebih tinggi, antara lain paparan politik, muncul dalam sanksi atau daftar pantauan, atau beroperasi dari lokasi berisiko tinggi, antara lain.

Penipuan dapat terjadi sepanjang perjalanan pelanggan. Metode otentikasi biometrik yang sama dapat digunakan untuk mencegah penipuan identitas. Penyaringan pelanggan secara teratur dan pemantauan transaksi yang berkelanjutan diperlukan untuk memastikan pelanggan onboarding tidak menjadi risiko, dan organisasi dapat memblokir aktivitas mencurigakan secara real time.

Mengingat persyaratan yang kompleks ini, lebih banyak bisnis beralih ke platform bukti identitas end-to-end dengan orkestrasi. Dengan penipu yang terus berkembang, dan saat pola penipuan baru muncul, orkestrasi dapat memberikan kemampuan untuk menyesuaikan alur kerja dan aturan dengan cepat untuk beradaptasi dengan perubahan kebutuhan bisnis dan tetap gesit dalam menghadapi perubahan ancaman penipuan.

Dalam menghadapi peningkatan penipuan digital, bisnis harus lebih efektif dari sebelumnya untuk menutup celah dalam keamanan penipuan. Tetapi mereka juga harus memastikan pengalaman pelanggan tetap selancar mungkin — atau mereka berisiko kehilangan bisnis.

Pasar untuk pemeriksaan identitas telah meledak, dan penyedia solusi baru bergegas membantu mengisi kekosongan. Jika Anda berada di pasar, Anda akan segera menemukan bahwa tidak semua solusi dibuat sama dalam hal deteksi dan pencegahan penipuan, kepatuhan, dan pengalaman pengguna. Di pasar yang semakin berantakan ini, sulit untuk memisahkan orang yang berpura-pura dari pesaing.

Saat Anda mencari solusi verifikasi identitas online yang tepat untuk membuktikan ID pelanggan Anda, penting untuk melakukan pengujian menyeluruh dan mengajukan pertanyaan yang tepat untuk memastikan solusi yang Anda pilih akurat, memenuhi persyaratan kepatuhan, dan menawarkan pengalaman pengguna yang positif. Poin terakhir penting, karena verifikasi identitas online telah ditemukan sebagai faktor penentu penting apakah pelanggan menyelesaikan proses pendaftaran.

Itulah mengapa Jumio menyusun “Panduan Pembeli untuk Kit Sukses Verifikasi Identitas Online” yang menampilkan sumber daya yang akan membantu Anda mengevaluasi pilihan Anda, memahami apa yang harus dicari, dan membuat pilihan yang tepat dalam pemilihan vendor.



Bagikan Artikel Ini

Lakukan hal berbagi

tentang Penulis

Informasi lebih lanjut tentang penulis

Frederic Ho, VP APAC, Jumio

Frederic menjabat sebagai VP, APAC di Jumio Corporation (Singapura). Jumio adalah pemimpin global dalam Identitas Tepercaya sebagai Layanan (Verifikasi Identitas Online / eKYC) – memungkinkan organisasi dengan cepat dan akurat memverifikasi identitas dunia nyata pengguna online menggunakan kamera web atau smartphone untuk mengakses dunia online – merampingkan verifikasi ID proses untuk pelanggan dalam online on-boarding dan kepatuhan terhadap kewajiban KYC.

Lainnya oleh Frederic Ho, VP APAC, Jumio

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21